Selasa, 14 September 2010

Taktik terbaru peminta derma

4 hari lepas, aku bawak adik aku ke BSN. Withdraw duit. Sampai-sampai, tengok orang queue panjang macam treler 14 tayar, aku pelan-pelan sorong motor cari tempat teduh. Tunggu.

Tiba-tiba, datang sorang adik manis kat aku. Baju kurung. Buat bini pun ok ni, aku pikir. Aku pun mulalah curi-curi jelling kat side mirror. Ambik kesempatan betolkan rambut dan apa-apa yang patut. Aku ni hensem sangat ke sampai dia nak ngorat aku ni. Terperasan pulak.

“Assalamualaikum bang, saya dari Sekolah Agama **** **** dari Alor Setar datang nak mintak derma”
“Oh, tak apalah”

Dengan penuh perasaaan kemut aku menjawab. Mintak derma rupanya. Aku tersedar. Aku seakan terpukau dengan pandangan mata umpama panahan syaitan tu.

“Takkan abang tak mau bantu sekolah kami bang..?”

Kali ni lagi lembut. Macam nak nangis. Berbakat betol adik ni mengayat aku. Ayat yang bisa memerangkap mana-mana lelaki berdahi licin. Cair separa pepejal jugak aku dibuatnya. Aku cuba keraskan diri. Cuba atasi perasaan simpati dengan perasaan kemut.

“Tak, tak apalah dik. Abang bawak henset je dik”

Bimbang aku akan menderma sesuatu yang tak dijangka berlaku, aku terus blah. Tukar port lain. Nampak sangat skill kelentong aku masih di tahap beginner. Orang budus je tak bawak wallet keluar pekan. Atleast bawak lesen. Tambah-tambah pulak time raya ni incik polis memang aktif berkeliaran cari makan. Kumpul duit raya lebih.

Dari jauh aku pandang dia cari mangsa baru, beberapa orang mat rempit. Kebiasaannya, lelaki-lelaki hati kering seperti itu jauh sekali melakukan charity terutamanya yang melibatkan duit seperti menderma. Tapi, aku nampak satu keajaiban. Salah seorang daripada lelaki tadi menyeluk poket sambil tersengih dan menarik beberapa ringgit dari walletnya. Kagum aku sebentar. Boleh tahan taktik baru peminta derma ni.

Kalau dulu, diorang selalu pakai budak-budak kecik untuk untuk mintak derma. Aku yang berhati lembut memang tak boleh menghalang diri dari menghulurkan sumbangan seikhlas mungkin. Walaupun hanya 50 sen. Kira advantage lah bila budak-budak yang datang tu kurang upaya atau bahasa mudahnya, cacat. Kadang-kadang sampai terhulur duit kertas hijau tak pun merah. Baik kan?

Tapi sekarang, diorang pakai gadis rupawan, yang merupakan salah satu daripada 12 belas kelemahan aku untuk mintak derma. Bijak.

Nampak macam efektif.

2 ulasan:

ayesyaazreena berkata...

hmmm~
haha.takpernah lagi jumpa orang hensem@kacak mintak derma:D:D:D

redbean berkata...

slalu y duet byk ni lelaki..hehe